Wednesday, July 16, 2014

Sukarnya Menjaga Hati...

Assalamualaikum,

Entah kenapa saya rasa kesian sangat sangat kat si kiki steering tu. Takpelah, saya doakan semua ujian ni berlalu cepat dan moga dia mendapat hikmah atas dugaan berat yang menimpa dia ni. Harap harap semua rakyat malaysia berhenti lah mencaci dia. Ingat, dosa mengumpat hanya akan terhapus jika kita minta maaf dari orang yang diumpat tu.  Sia sia puasa kita kalau kita sibuk mencaci orang. 






Bercakap soal hati. Kenapa kita ni manusia, susah sangat...payah benar nak menjaga hati kita ? Nak menjaga hati sendiri payah..nak jaga hati orang lain lagi lah payah...bukan mudah !

Kadang kadang, sampai pada satu tahap kita yang sedang berusaha susah payah mendidik dan menjaga hati...lalu datang orang lain punah ranah kan semangat kita, hancurkan hati kita, kecewakan kita dan merosakkan hati kita yang sekian lamanya kita jaga tu.

terdetik dalam hati saya

"aku susah payah sampai tahap ni, kau boleh cakap macam tu kat aku, sampai hati kau manusia " Tak tahu betapa pedihnya hati menanggung, sakitnya hati. Tapi masih berlagak cool depan manusia begini. "takpa, ini hari kau..."

Memang selalu ada manusia yang bercakap dan bertindak melulu tanpa berfikir tentang perasaan orang. Mungkin, kita tak berada dalam situasi orang tu, dan kita takkan pernah tahu. Yang kita tahu, sedap mulut nak cakap itu ini, ikut sedap rasa. 

Itu baru hati sendiri. Kalau hati orang lain ? Hati mak ayah terutamanya, keluarga terutama sekali. Kemudian nak jaga hati sanak saudara, hati kawan-kawan, hati jiran tetangga, hati masyarakat...

Dalam keluarga...misalnya lah kita ni anak yang tak berapa nak excellent, tak berapa nak dapat perhatian sangat. Kita ni akan selalu rasa macam takde orang nak ambil tahu hati dan perasaan kita. Apa yang kita nak luahkan pun rasa macam takde siapa yang peduli nak dengar. Tapi sebagai anak dan adik, kita tetap cuba nak jaga hati mak, ayah, dan adik beradik yang lain. Hati semua orang nak kena jaga, tapi hati sendiri...takde siapa peduli kan ?

Mulut ni, mungkin tak berbunyi, tak merungut, malas nak berbalah. Tapi dalam hati membara bara ja. Lama lama hati yang suci pun boleh jadi keruh dibuatnya.

Astagfirullahalazim... 


Oklah, saya tinggalkan kamu semua dengan Tips dari Dr. Fadhilah Kamsah :

>>>>>Petua Mensucikan Hati <<<<

1) Dirikan solat dan banyakkan berdo'a - Ini adalah salah satu kaedah yang sungguh berkesan. Semasa berdo'a turut katakan "Ya,Allah jadikan hatiku bersih"

2) Selawat keatas Nabi Muhammad s.a.w paling minima 100 X sebelum tidur - Ini merupakan satu pelaburan yang mudah dan murah. Di samping dosa-dosa diampunkan, otak tenang, murah rezeki, orang sayangkan kita dan mencetuskan semua perkara kebaikan.

3) Solat taubat - Selain daripada memohon keampunan, dapat mencuci hati dan menenangkan minda.

4) Membaca Al-Quran - Selain dapat mencuci hati juga menenangkan jiwa, penyembuh, penenang, terapi. Sekurang-kurangnya bacalah "Qulhu-allah" sebanyak 3X.

5) Berma'af-ma'afan sesama kawan setiap hari - Semasa meminta maaf perlu sebutkan.

6) Bisikan kepada diri perkara yang positif - Jangan sesekali mengkritik, kutuk diri sendiri, merendah-rendahkan kebolehan diri sendiri. Katakan lah "Aku sebenarnya........ (perkara yang elok- elok belaka)

7) Program minda/cuci minda - Paling baik pada waktu malam sebelum tidur, senyum, pejam mata, katakan di dalam hati "Ya Allah cuci otak aku, cuci hatiku, esok aku nak jadi baik, berjaya, ceria, bersemangat, aktif, positif". Menurut kajian psikologi, apa yang disebut sebelum tidur dapat dirakamkan sepanjang tidur sehingga keesokan harinya.

8) Berpuasa - Sekiranya dalam berpuasa terhindar dari melakukan perkara-perkara kejahatan.

9) Cuba ingat tentang mati (Sekiranya hendak melakukan sesuatu kejahatan, tidak sampai hati kerana bimbang akan mati bila-bila masa)

10) Kekalkan wuduk

11) Bersedekah

12) Belanja orang makan.

13) Jaga makanan - jangan makan makanan yang subhat

14) Berkawan dengan ulama

15) Berkawan dengan orang miskin (menginsafi)

16) Pesan pada orang, jadi baik

17) Menjaga pacaindera (mata, telinga, mulut... dsb), jangan dengar orang mengumpat.


- Datuk Dr. Haji Fadzilah Kamsah.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Designed by Alieff Artwork